Pelaksanaan Vaksin Bagi Anak Usia 6-12 Tahun Aman dan Belum Ada Efek Samping

- Selasa, 11 Januari 2022 | 18:31 WIB
dr Indra Yopi
dr Indra Yopi

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU-Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), dan Ikatan Dokter Indonesia (IDI), telah memberikan rekomendasi untuk vaksin Covid-19 bagi anak-anak usia 6-12 tahun. Bahkan di beberapa Provinsi dan di Kota Pekanbaru telah dilaksanakan vaksinasi bagi anak-anak, dengan menggunakan vaksin jenis Sinovac.

Juru bicara satuan tugas (Satgas) penanganan Covid-19 Riau, dr Indra Yovie, mengatakan, vaksinasi bagi anak-anak usia 6-12 tahun sudah diprogramkan sejak dua bulan yang lalu. Dan sejauh ini pelaksanaannya berjalan aman dan terkendai, selagi anak-anak yang divaksin sudah melalui proses pemeriksaan kesehatan.

“Vaksin untuk anak-anak usia 6-12 tahun sudah berjalan. Dan sejauh ini tidak ada laporan di Provinsi Riau terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Kemarin sudah di laksanakan di Bhayangkara, di Siak, dan beberapa SD negri di Pekanbaru yang melaksanakan vaksin,” ujar Indra Yopi, Senin (11/1).

“Saat pelaksanaan vaksin bagi anak-anak di Bhayangkara bahkan di observasi oleh IDAI. Dan belum ada laporan efek samping dari vaksin bagi anak-anak. Masyarakat yang ingin anaknya divaksin silahkan, kalau ada yang tidak mau itu hak mereka,” tambah Indra.

Baca Juga: Vaksinasi Masyarakat Kota Pekanbaru Capai 99,9 Persen

Dokter ahli paru ini menyampaikan, jikapun ada orangtua yang menolak tentu akan ada konsekuensinya. Dimana saat ini mulai berkembang varian varu Covid-19 di beberapa negara, termasuk di Indonesia. Namun dengan telah divaksin maka virus Covid-19 yang masuk tidak akan memberatkan pasien yang terkena Covid-19.

Baca Juga: 2.720 Dosis Vakisn Disuntikkan di Rumbio Kampar yang Dihadiri Kapolda Riau

“Kalau ada orangtua yang menolk itu haknya. Tapi konsekuensinya anak akan mudah terpapar virus Covid-19. Apalagi akan datang pembelejaran sekolah tatap muka 100 persen, tentu akan beresiko terhadap anak yang tidak divaksin terpapar covid, dan akan menularkan ke orangtua dan keluarga yang juga belum divaksin,” kata Indra Yopi.

“Selain itu anak yang tidak divaksin sesuai aturannya tidak diperbolehkan sekolah tatap muka langsung. Pembelajaran secara online, tidak disamakan dengan anak yang sudah divaksin. Jangan sampai ada perbedaan,” katanya lagi.

Lebih jauh dikatakan Indra Yopi, tingginya progres vaksinasi di Provinsi Riau juga berdampak dengan semakin berkurangnya kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Provinsi Riau. Bahkan kasus harian di Riau berada dibawah 5 kasus.

Halaman:

Editor: Nurmadi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

76 Napi di Riau Terima Remisi Hari Raya Waisak

Senin, 16 Mei 2022 | 13:27 WIB
X