Belasan Ribu Vaksin Covid-19 di 6 Kabupaten-Kota Provinsi Riau Kedaluwarsa

- Selasa, 4 Januari 2022 | 16:14 WIB
Ilustrasi vaksin (Foto: Alexandra_Koch dari Pixabay)
Ilustrasi vaksin (Foto: Alexandra_Koch dari Pixabay)

HALUANRIAU.CO, RIAU - Pemerintah Provinsi Riau mengakui adanya vaksin Covid-19 yang Kedaluwarsa tersimpan di dinas kesehatan sejumlah kabupaten/kota karena terlambat digunakan.

Vaksin yang Kedaluwarsa atau tidak bisa digunakan lagi telah diamankan oleh Pemprov Riau.

“Stok vaksin kita ini ada sekitar 1,6 juta dosis, dan itu termasuk vaskin yang Kedaluwarsa. Ada belasan ribu vaksin Covid-19 di Provinsi Riau Kedaluwarsa, vaksin yang Kedaluwarsa tersebut bermerk Astrazeneca dan Moderna,” ujar Plt Kadiskes Riau, Masrul Kasmi, Senin (3/1).

Dijelaskan Masrul Kasmy, belasan ribu vaksin yang Kedaluwarsa tersebut berada di enam kabupaten di Riau, dalam batas waktu Kedaluwarsa  per tanggal 31 Desember 2021. Memasuki Januari 2022 sudah tidak bisa lagi digunakan. Vaksin tersebut akan dimusnahkan agar tidak disalahgunakan.

Baca Juga: Vaksin Booster Covid-19 Ilegal Masuk Tahap Penyelidikan Polretabes Surabaya

"Total vaksin yang Kedaluwarsa sebanyak 12.514. Vaksin tersebut berada di enam kabupaten di Riau, dan sudah masuk batas Kedaluwarsa pada 31 Desember 2021 kemarin. Enam kabupaten yang tidak menghabiskan vaksin tersebut yakni, Kabupaten Kampar, Indragiri Hilir, Siak, Rokan Hulu, Rokan Hilir dan Indragiri Hulu. Selanjutnya, belasan ribu vaksin Covid-19 Kedaluwarsa akan dibuatkan berita acaranya sebelum akan dilakukan pemusnahan karena tak boleh lagi dipakai,” katanya.

Agar tidak terjadi kembali kasus yang sama di Kabupaten Kota, dalam pelaksanaan vaksinasi, pihaknya akan memberlakukan pola baru untuk penggunaan vaksin Covid-19.

Adapun pola yang nantinya akan dipakai yakni vaksin Covid-19 yang sudah mendekati masa Kedaluwarsa akan lebih dulu disuntikkan kepada masyarakat.

"Jadi nanti ada instrumennya, sebelum masa berlaku vaksin yang lama habis, itu yang didahulukan. Sehingga vaksin yang ada dihabiskan dulu, baru vaksin yang baru datang disiapkan,” ungkapnya.

Halaman:

Editor: Taufik Ilham

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X