Di Era SBY, Ternyata Yusril Ihza Mahendra Pernah Ditetapkan Tersangka Kasus Korupsi

- Sabtu, 2 Oktober 2021 | 14:22 WIB
Yusril Ihza Mahendra. (Istimewa)
Yusril Ihza Mahendra. (Istimewa)

HALUANRIAU.CO, JAKARTA - Pada era kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Yusril Ihaza Mahendra pernah ditetapkan sebagai tersangka. Tetapi, dua tahun kemudian kasusnya dihentikan atau SP3 oleh Kejagung.

Disinyalir sebab ia ditetapkan tersangkan yakni karena kasus korupsi biaya akses Sistem Administrasi BAdan Hukum (Sisminbakum) pada 2010 silam.

Penetapan tersangka oleh Kejaksaan Agung ini disampaikan Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Didiek Darmanto, Jumat (25/6/2010) lalu.

Yusril tidak sendiri ditetapkan sebagai tersangka, juga bersama-sama Hartono Tanoesoedibjo.

Hartono adalah mantan Komisaris PT Sarana Rekatama Dinamika, pelaksana Sisminbakum.

Baca Juga: Memperingati Hari Batik Nasional 2 Oktober, Sandiaga Uno Kenakan Batik Kolaborasi KRTA

Dengan nada agak jengkel, Yusril menjelaskan kasus yang menjeratnya tidak murni hukum. Tapi kasus yang sengaja dikasuskan.

“Orang jadi tersangka korupsi itu, seperti kena kasus subversif. Tidak mungkin ada yang lolos. Pasti dihukum,” jelas Yusril dalam diskusi “Penegakan Hukum Kasus Sisminbakum” di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (16/7/2010) lalu.

“Bagi saya, ini membunuh hidup saya. Karena seseorang yang pernah kena kasus dengan ancaman minimal lima tahun tidak bisa menjadi anggota DPR atau jabatan publik lainnya,” tambahnya.

Dua tahun kemudian atau 2012, Kejaksaan Agung menghentikan penyidikan kasus ini.

Halaman:

Editor: Bagus Pribadi

Sumber: Pojoksaru.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

DPP PDI Perjuangan Umumkan Ketum dan Sekjen BMI

Senin, 22 November 2021 | 18:48 WIB
X