Kejati Riau Belum Tetapkan Tersangka Korupsi di RSUD Bangkinang, Ini Alasannya

- Rabu, 28 Juli 2021 | 17:19 WIB
Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi Riau Raharjo Budi Kisnanto
Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi Riau Raharjo Budi Kisnanto

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU-Kejaksaan Tinggi Riau belum menetapkan tersangka dugaan korupsi pembangunan ruang rawat inap tahap III di RSUD Bangkinang. Pasalnya hingga saat ini, penyidik belum mengantongi hasil audit penghitungan kerugian keuangan negara.

Penyidik sendiri telah meminta kepada Aparat Pengawas Internal Pemerintah (APIP) untuk melakukan audit PKN itu. Adapun auditor tersebut diketahui berasal dari Inspektorat Provinsi Riau.

"Untuk perkara rumah sakit, saat ini sedang dimintakan audit Aparat Pengawas Internal Pemerintah. Jadi kita tunggu saja hasil auditnya," ujar Asisten Intelijen Kejati Riau, Raharjo Budi Kisnanto, Rabu (28/7).

Dikatakan dia, proses tersebut memakan waktu yang cukup panjang. Setelah mengantongi hasil audit, barulah penyidik melakukan tahapan berikutnya, salah satunya penetapan tersangka.

Penyidik kata dia, dipastikan bekerja secara cermat dan profesional. Penyidik tidak mau terburu-buru menetapkan tersangka sebelum adanya hasil audit PKN.

"Jangan sampai nanti seperti kasus yang terjadi di salah satu kabupaten di Riau ini, dimana Jaksa pada saat itu belum mengantongi hasil audit tapi sudah menahan (tersangka). Akhirnya dipraperadilankan, kan kalah," sebut Raharjo.

"Belajar dari pengalaman itu, maka kita merubah strateginya dengan cara meminta dulu hasil auditnya (baru menetapkan tersangka). Ibarat kalau maju berperang itu, ketentuan 183 dan 184 KUHAP itu sudah terpenuhi," sambung mantan Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Kabupaten Semarang, Jawa Tengah (Jateng) tersebut memungkasi.

Sebelumnya, Kejati Riau mengaku telah mengantongi nama tersangka dugaan perkara itu. Tersangka itu dikabarkan lebih dari satu orang.

Penyidikan perkara ini dilakukan berdasarkan surat perintah penyidikan (sprindik) nomor : PRINT-03/L.4/Fd.1/01/2021. Surat itu ditandatangani pada 22 Januari 2021 oleh Kepala Kejati (Kajati) Riau kala itu, Mia Amiati.

Atas hal itu, penyidik pada Bidang Pidana Khusus (Pidsus) Kejati Riau langsung mengagendakan pemeriksaan sejumlah saksi. Di antaranya, Direktur RSUD Bangkinang periode 2017-2019, Andri Justian, Abdul Jalil, Sudi Ridwan, Benny Tanardi, Taufik, Mayusri ST, Abdul Kadir Jailani, dan Minny Sulistyowati.

Halaman:

Editor: Dodi Ferdian

Sumber: Dodi Ferdian

Tags

Terkini

X