Kejari Inhil Tunggu Hasil Audit Kerugian Negara Dugaan Korupsi Pembangunan SMA N 1 Tembilahan

- Selasa, 6 September 2022 | 11:02 WIB
Ilustrasi korupsi (Pixabay)
Ilustrasi korupsi (Pixabay)


HALUANRIAU.CO, PEKANBARU - Hingga kini belum ada tersangka dugaan korupsi pembangunan Unit Sekolah Baru (USB) Gedung SMA Negeri 1 Tembilahan, Indragiri Hilir (Inhil) Tahun Anggaran (TA) 2017. Belum dikantongi hasil audit penghitungan kerugian negara (PKN) membuat penyidik belum menetapkan tersangka dalam perkara ini.

Penyidikan kasus tersebut dilakukan Tim Jaksa Penyidik pada Bidang Pidana Khusus (Pidsus) Kejaksaan Negeri (Kejari) Inhil. Penyidikan itu dilakukan berdasarkan Surat Perintah Penyidikan (Sprindik) Nomor : PRINT-09/L.4.14/Fd.1/05/2022. Sprindik tersebut ditandatangani Rini Triningsih selaku Kepala Kejari (Kajari) Inhil pada 19 Mei 2022 kemarin.

Tiga bulan berselang, penyidik belum menetapkan pihak yang bertanggung jawab dalam perkara tersebut. Belum adanya hasil audit PKN, membuat penyidik belum mengeluarkan penetapan tersangka.

"Belum (ada penetapan tersangka)," ujar Kepala Kejari (Kajari) Inhil Rini Triningsih saat dikonfirmasi melalui Kepala Seksi (Kasi) Intelijen Haza Putra, Selasa (6/9).

Baca Juga: 1.656 Stok Vaksin Jenis Pfizer Akan Kedaluwarsa Akhir September ini, Dinkes Kampar Gencarkan Vaksinasi

Dikatakan Haza, Tim Penyidik saat ini masih menunggu hasil perhitungan audit PKN. Dimana audit tersebut dimohonkan kepada Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Perwakilan Provinsi Riau.

"Penyidik sudah koordinasi dengan auditor," lanjut Haza.

Lanjut Haza, jika audit PKN telah dikantongi, penyidik akan melakukan gelar perkara untuk penetapan tersangka. "Mudah-mudahan dalam waktu dekat, hasil audit PKN bisa diperoleh," pungkas Haza berharap.

Dari informasi yang dihimpun, pada tahun 2017 Dinas Pendidikan (Disdik) Provinsi Riau terdapat pekerjaan konstruksi pembangunan USB pada SMA Negeri 1 Tembilahan, Inhil. Adapun besar anggaran pelaksanaan adalah Rp1.558.000.000.

Baca Juga: Dari Hasil Kinerja BRK Syariah, Laba Hingga Akhir Agustus Mencapai Rp300 Miliar

Tender proyek tersebut dimenangkan oleh CV Rejaya Anugerah dengan harga penawaran Rp1.419.232.000. Adapun waktu pelaksanaan yakni 105 hari kalender, terhitung sejak tanggal 11 September sampai dengan 24 Desember 2017. Adapun Direktur CV Rejaya Anugerah dijabat oleh Dian Anggraini.

Perusahaan tersebut kemudian memberikan kuasa kepada M Faisal Lutfi untuk mengerjakan proyek tersebut. Nama yang disebutkan terakhir diduga ada memberikan sejumlah uang kepada CV Rejaya Anugerah.

Sementara untuk pagu anggaran perencanaan sebesar Rp75.950.000 dimenangkan oleh PT Alocita Mandiri sebagai Konsultan Perencana. Sedangkan untuk pagu anggaran pengawasan besarannya Rp54.000.000 dimenangkan oleh PT Calvindam Jaya EC (Engineer Consultant) sebagai Konsultan Pengawas dengan pimpinan Syamsudin Sitorus.

Dalam pelaksanaannya diketahui terdapat tambah kurang pekerjaan. Yakni, tidak dilakukannya pemasangan keramik pada bangunan kelas. Sementara itu, untuk pembuatan jalan masuk ke lokasi pekerjaan tidak ada dianggarkan.

Baca Juga: Hakim Diminta Gugurkan Gugatan Praperadilan PT Duta Palma Group

Halaman:

Editor: Taufik Ilham

Tags

Terkini

X