Polda Riau Menang Praperadilan, Jumadi Tetap Jadi Tersangka Penipuan

- Rabu, 11 Mei 2022 | 13:20 WIB
Proses persidangan Jumadi, dimana tetap menyandang status tersangka tindak pidana Penipuan dan atau Pemberian Laporan Palsu (Dodi/HRC)
Proses persidangan Jumadi, dimana tetap menyandang status tersangka tindak pidana Penipuan dan atau Pemberian Laporan Palsu (Dodi/HRC)

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU  - Jumadi tetap menyandang status tersangka tindak pidana Penipuan dan atau Pemberian Laporan Palsu. Hal itu dipastikan setelah gugatan praperadilan yang diajukannya, ditolak pengadilan.

Jumadi menyandang status tersangka setelah penyidik pada Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Riau melakukan gelar perkara. Dia harus berurusan dengan pihak kepolisian setelah dilaporkan seorang warga bernama Suwanto.

Jumadi diduga melakukan penipuan dan atau membuat keterangan palsu dengan cara tersangka menghubungi Pelapor untuk datang ke rumahnya dan meminta menandatangani kwitansi pembayaran 2 unit ruko sebesar Rp1,6 miliar untuk syarat melakukan peminjaman uang di bank sebagai pelunasan pembelian 2 unit ruko.

Hal tersebut disetujui dan ditandatangani oleh Suwanto atas dasar kepercayaan. Sedangkan uang sebesar Rp1,6 miliar tidak pernah ada dibayarkannya kepada Suwanto. Kwitansi tersebut digunakan sebagai barang bukti untuk menggugat Suwanto di pengadilan dan melaporkan ke Polda Riau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 378 KUHP dan atau 220 KUHP.

Baca Juga: Kejutan Usulan Baru, Ini Calon Kuat Pj Wako Pekanbaru dan Kampar

Singkat cerita, hal tersebut tidak terbukti. Suwanto kemudian melaporkan balik Jumadi ke polisi berdasarkan Laporan Polisi Nomor: LP/B/335/VIII/2021/SPKT/RIAU, tanggal 25 Agustus 2021. Hingga akhirnya, Jumadi menyandang status tersangka.

Tidak terima penyematan status tersangka tersebut, Jumadi kemudian melayangkan praperadilan ke Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru. Namun hal itu dimentahkan Hakim Tunggal Salomo Ginting pada sidang yang digelar pada Selasa (10/5) kemarin.

Kabid Humas Polda Riau, Kombes Pol Sunarto saat dikonfirmasi membenarkan hal tersebut. Dia mengatakan dengan adanya putusan praperadilan tersebut membuktikan jika penyidik bekerja secara profesional dan proporsional dalam menangani setiap perkara termasuk dalam hal penetapan tersangka.

"Penyidik bekerja sesuai aturan hukum dalam setiap penanganan perkara, profesional dan proporsional, sehingga kita siap menghadapi gugatan. Alhamdulillah, Hakim telah memberikan keputusan dan menolak gugatan seluruhnya. Artinya bahwa proses penyidikan yang kita lakukan sudah on the track," ujar Kombes Pol Sunarto, Rabu (11/5).

Dengan adanya putusan tersebut, lanjut Sunarto, Jumadi tetap menyandang status tersangka. Penyidik, kata dia, tetap melanjutkan proses penanganan perkaranya hingga tuntas.

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X