Jaksa Batal Tuntut Dekan FISIP UNRI Nonaktif, Ini Alasannya

- Kamis, 17 Maret 2022 | 17:37 WIB
Potret Dekan FISIP UNRI Nonaktif, Syafri Harto (rompi merah) (Dodi/HRC)
Potret Dekan FISIP UNRI Nonaktif, Syafri Harto (rompi merah) (Dodi/HRC)

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU - Syafri Harto urung menjalani persidangan dengan agenda mendengarkan tuntutan dari Jaksa Penuntut Umum di Pengadilan Negeri Pekanbaru. Belum rampungnya surat tuntutan, menjadi alasan ditundanya pelaksanaan sidang tersebut.

Syafri Harto merupakan Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Riau nonaktif. Dia merupakan terdakwa dugaan pencabulan terhadap mahasiswinya di perguruan tinggi tersebut.

Sesuai jadwalnya, sidang pembacaan tuntutan oleh Tim JPU dilaksanakan pada Kamis (17/3) ini. Tampak terdakwa Syafri Harto masuk ke ruang sidang sekitar pukul 11.31 WIB. Saat itu, dia dikeluarkan dari ruang tahanan pengadilan.

Kemudian dengan kondisi tangan diborgol dan menggunakan rompi tahanan, Syafri Harto digiring ke ruang sidang dengan pengawalan jaksa dan juga personel polisi.

Di ruang sidang sebelumnya sudah ada tim dari JPU dan penasehat hukum terdakwa. Tak lama, majelis hakim diketuai Estiono juga masuk ke ruang sidang dan membuka jalannya persidangan.

Namun seorang dari tim JPU, langsung menyampaikan permohonan penundaan sidang. Hal itu dikarenakan tuntutan belum rampung.

"Surat penuntutan kami belum selesai. Kami meminta pada majelis hakim sidang pembacaan tuntutan pada Senin depan. Kita bacakan Senin," ujar salah seorang anggota Tim JPU, Syafril.

Alhasil, permohonan JPU itu dikabulkan hakim. Sidang diputuskan ditunda hingga Senin (21/3) pekan depan.

Tak lama kemudian, terdakwa keluar dari ruang sidang.

Baca Juga: Plt Dishub Kuansing Berikan Penjelasan Pada DPRD Terkait Hasil Musyawarah Dengan Serikat Pekerja Transportasi

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X