Berkas Perkara 4 Tersangka Dugaan Korupsi di RSUD Rokan Hulu Bakal P-21

- Rabu, 5 Januari 2022 | 17:09 WIB
Ilustrasi (Succo on Pixabay)
Ilustrasi (Succo on Pixabay)


HALUANRIAU.CO, PEKANBARU - Kejaksaan Negeri telah merampungkan proses penyidikan dugaan korupsi di RSUD Rokan Hulu. Dalam waktu dekat, berkas perkara tersebut diyakini akan segera lengkap atau P-21.

Ada 4 tersangka dalam perkara ini. Mereka masing-masing berinisial FH selaku Direktur RSUD Rokan Hulu tahun 2017, NR selaku Direktur RSUD Rokan Hulu tahun 2018 hingga saat ini, SR selaku Direktur PT Bintang Bumi Sumatera (BBS), dan AS selaku Komisaris PT BBS dan selaku Direktur CV Sinar Bintang Gasindo (SBG).

Penyematan status tersangka tersebut dilakukan pada Jumat (17/12/2021) kemarin, setelah penyidik mengantongi alat bukti yang cukup.

Selain itu, penyidik juga telah menerima Laporan Hasil Penghitungan Kerugian Keuangan Negera/Daerah dari pihak auditor sebesar Rp2.092.751.129.

Baca Juga: Jaksa KPK Limpahkan Berkas Perkara GM PT Adimulia Agrolestari ke Pengadilan

Keempatnya disangkakan melakukan rasuah sebagaimana diatur dalam Pasal 2 ayat (1) Jo Pasal 3 Jo Pasal 18 Undang-undang (UU) Nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Penyidik kemudian melakukan penahanan terhadap mereka selama 20 hari ke depan sejak penetapan tersangka. Sembari itu, penyidik melengkapi berkas perkara keempatnya.

"Minggu ini selesai penjilidan berkas perkara. Penyidikan telah rampung," ujar Kepala Kejari (Kajari) Rohul Pri Wijeksono saat dikonfirmasi melalui Kepala Seksi (Kasi) Intelijen Ari Supandi, Rabu (5/1).

Penyidik, kata Ari, akan melimpahkan berkas perkara ke Jaksa Peneliti untuk ditelaah kelengkapan syarat formil dan materilnya. Dia meyakini, berkas perkara tersebut akan dinyatakan lengkap atau P-21.

Baca Juga: Kabar Duka! Artis Kim Mi Soo Meninggal Dunia, Pemakaman Dilakukan Tertutup

Halaman:

Editor: Taufik Ilham

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X