Buron 12 Tahun, Maling Uang Rakyat di Garut Diringkus Usai Rugikan Negara Rp 600 Juta

- Jumat, 17 September 2021 | 12:12 WIB
Kajari Garut, Dr. Neva Sari Susanti, S.H., M.Hum. didampingi Kasi Intelejen, Slamet Hariyadi, SH, dan Kasi Pidsus Kejari Garut, Denny Marincka Pratama, SH.MH, memberikan keterangan kepada sejumlah wartawan di Kantor Kejari Garut, Jalan Merdeka, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Kamis 16 September 2021 malam  | Sumber: galamedia /Agus Somantri (Agus Somantri)
Kajari Garut, Dr. Neva Sari Susanti, S.H., M.Hum. didampingi Kasi Intelejen, Slamet Hariyadi, SH, dan Kasi Pidsus Kejari Garut, Denny Marincka Pratama, SH.MH, memberikan keterangan kepada sejumlah wartawan di Kantor Kejari Garut, Jalan Merdeka, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Kamis 16 September 2021 malam | Sumber: galamedia /Agus Somantri (Agus Somantri)

HALUANRIAU.CO, JAWA BARAT - Buron selama 12 tahun, Kejaksaan Negeri Garut akhirnya berhasil menangkap maling uang rakyat terkait penyelewengan anggaran pembangunan tempat pelelangan ikan di Cilauteureun, Garut, Jawa Barat.

"DPO (daftar Pencarian orang) ini 12 tahun, lama juga," kata Kepala Kejari Garut Neva Dewi Susanti di Garut, Jumat.

Penangkapan dilakukan setelah kejaksaan berkoordinasi dengan Kejari Subang hingga akhirnya dibawa ke Garut, Kamis 16 September 2021 malam untuk menjalani hukuman.

Terpidana Tohidi, kata dia, merupakan buronan yang sudah 12 tahun menghilang sejak divonis bersalah oleh majelis hakim tahun 2009 terkait kasus pengembangan Tempat Pelelangan Ikan Cilauteureun tahun anggaran 2005.

Baca Juga: Kabar Duka Menimpa Pemain Manchester City, Nathan Ake’s Setelah Mencetak Gol Perdananya di Liga Champions

Program pembangunan dari Pemerintah Provinsi Jabar itu, kata dia, pelaksanaannya tidak sesuai ketentuan. Akibatnya ditemukan kerugian negara Rp599 juta dari total anggaran Rp1,1 miliar lebih.

"Total kerugian negara hampir Rp600 juta, Rp599 juta," kata Neva. Berita ini dikutip dari pikiran-rakyat.com dengan judul Maling Uang Rakyat di Garut Diringkus Usai Buron 12 Tahun, Kejari Rajin Tangkap Buronan Lama.

Ia menyampaikan, maling uang rakyat yang menjadi buronan itu telah divonis kurungan dua tahun penjara dan denda Rp200 juta subsider penjara enam bulan.

"Putusan pidana dua tahun, kemudian denda Rp200 juta subsider enam bulan, uang pengganti Rp449 juta kalau tidak bisa subsidernya satu tahun," katanya seperti dilaporkan Antara.

Halaman:

Editor: Taufik Ilham

Sumber: Pikiran Rakyat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Polres Siak Tangkap Kakek Pengedar Sabu di Perawang

Kamis, 25 November 2021 | 20:46 WIB

Polda Riau Belum Tahan Dekan FISIP UNRI, Ini Alasannya

Selasa, 23 November 2021 | 12:52 WIB
X