Raja Malaysia Minta Paling Lambat Besok Siang Sudah Ada Nama Perdana Menteri

- Minggu, 20 November 2022 | 16:43 WIB
Raja Malaysia, King Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah meminta kepada koalisi dengan jumlah kursi terbanyak dalam pemilu ke 15 untuk segera melapor ke istana (Bernama)
Raja Malaysia, King Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah meminta kepada koalisi dengan jumlah kursi terbanyak dalam pemilu ke 15 untuk segera melapor ke istana (Bernama)

HALUANRIAU.CO, MALAYSIA - Raja Malaysia, King Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah meminta kepada aliansi yang terdiri dari Partai ataupun Koalisi dengan total perolehan jumlah kursi terbanyak pada Pemilu Malaysia ke 15 (GE15) untuk dapat segera melapor ke Istana negara paling lambat, Senin (20/11/2022) sebelum pukul 14.00 waktu setempat.

Dilansir dari CNA, media Malaysia, Bernama memberitakan bahwa Pengawas Rumah Tangga Kerajaan, Datuk Seri Ahmad Fadil Syamsuddin mengungkapkan bahwa Raja telah diberitahu terkait hasil Pemilu dimana tidak ada satupun partai politik maupun koalisi yang memperoleh mayoritas sederhana kursi parlemen untuk membentuk pemerintahan yang baru dimana 'Parlemen Gantung' menjadi keadaan pertama kalinya dalam sejarah negeri jiran tersebut.

Dalam keterangan yang dikeluarkan pada Minggu (20/11), Ahmad Fadil Syamsuddin mengatakan bahwa istana telah meminta Ketua Dewan Rakyat, Azizan Harun untuk memberitahu kepada pimpinan partai politik dan koalisi untuk menginformasikan koalisi yang telah disepakati masing-masing serta nama salah satu anggota Dewan Rakyat yang mendapat dukungan mayoritas dari koalisi ini untuk menjadi Perdana Menteri.

Baca Juga: Hentikan Langkah Wakil Pekanbaru, Atlet Bulu Tangkis Tunggal Putri Kuansing Lolos ke Semifinal Porprov X Riau

Lebih lanjut, besok sebelum jam 2 siang, ia mengungkapkan Raja meminta untuk datang.

Ahmad Fadil mengatakan hal itu sudah sejalan dengan Pasal 40(2)(a) dan 43(2)(a) Konstitusi Federal, dimana keputusan raja dan keputusan tentang pembentukan pemerintahan baru adalah final.

“Raja berpesan kepada rakyat dan pimpinan partai politik untuk menerima dan menghormati proses demokrasi dan menerima hasil Pemilu ke-15 dengan tenang dan terbuka demi menjaga keutuhan negara sebagai warisan di mana terpilih. pemimpin bertindak sebagai wali, ”katanya.

“Raja ingin mengingatkan bahwa negara membutuhkan pemerintahan yang stabil, berwibawa, dan berintegritas untuk melindungi rakyat dan menggerakkan agenda kesejahteraan bangsa."

Ada 222 kursi di Majelis Rendah dan setiap koalisi pemerintahan harus menguasai setidaknya minimal 112 kursi parlemen.

Pakatan Harapan (PH) pimpinan Anwar Ibrahim dan Perikatan Nasional (PN) pimpinan Muhyiddin Yasin kini keduanya berada di posisi terdepan untuk membentuk pemerintahan berikutnya, masing-masing memenangkan 81 dan 73 kursi.

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Sumber: CNA, Bernama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pesawat Tabrak Kabel Sutet, Washington Padam

Senin, 28 November 2022 | 16:21 WIB

PM Malaysia Tolak Pake Mobil Dinas

Senin, 28 November 2022 | 14:36 WIB

China 'Memanas', Pendemo Tuntut Xi Jinping Mundur

Senin, 28 November 2022 | 14:06 WIB

Anwar Ibrahim: Saya Memilih Untuk Tidak Menerima Gaji

Jumat, 25 November 2022 | 13:04 WIB

Gempa M 7,0 Guncang Kepulauan Solomon

Selasa, 22 November 2022 | 15:54 WIB

Geram ke PBB, Korut: Boneka AS!

Senin, 21 November 2022 | 16:53 WIB

Muhyiddin Pede Kembali Bakal Jadi PM Malaysia

Senin, 21 November 2022 | 16:34 WIB

Donald Trump Resmi Maju Pilpres AS 2024

Rabu, 16 November 2022 | 12:50 WIB
X