Media Iran Puji Hadi Matar, Penikam Penulis Buku Ayat Setan: Bravo

- Minggu, 14 Agustus 2022 | 18:33 WIB
Hadi Matar, 24 tahun, tersangka penikaman pengarang Salman Rushdie, menjalani persidangan pembacaan tuduhan di pengadilan Chautauqua County Courthouse di Mayville, New York, AS, Sabtu, 13 Agustus 2022.  (Bonsernews.com/voaindonesia.com/Gene J. Puskar/AP Photo)
Hadi Matar, 24 tahun, tersangka penikaman pengarang Salman Rushdie, menjalani persidangan pembacaan tuduhan di pengadilan Chautauqua County Courthouse di Mayville, New York, AS, Sabtu, 13 Agustus 2022. (Bonsernews.com/voaindonesia.com/Gene J. Puskar/AP Photo)

HALUANRIAU.CO, IRAN - Media asal Iran, Kayhan, memuji aksi penyerangan terhadap penulis buku kontroversial Ayat-Ayat Setan, Salman Rushdie di New York.

"Bravo untuk pria pemberani dan menyadari tugasnya menyerang Salman Rushdie yang murtad dan bejat di New York," demikian bunyi laporan Kayhan, Sabtu (13/8).

"Mari kita cium tangan orang yang merobek leher musuh Tuhan dengan pisau." lanjut media tersebut.

Saat ini, Salman Rushdie masih dalam perawatan dan menggunakan alat bantu pernapasan usai ditikam oleh sang terduga pelaku.

Pihak berwenang Iran pun hingga saat ini belum juga mengeluarkan pernyataan resmi terkait penyerangan terhadap Rushdie.

Baca Juga: Dikritik Netizen, Menpora: Presiden AFF Minta Angkat Piala Bersama

Rushdie mengalami penyerangan di Institut Chautauqua pada, Jumat (12/8/2022) pukul 11.00 waktu setempat.

Rushdie saat itu tengah berada di panggung untuk memberi kuliah sastra.

Sang penikam yang diketahui bernama Hadi Matar kemudian merangsek ke panggung dan menikam Rushdie berulang kali di bagian leher dan perut.

Saat kejadian, polisi langsung mendekati Rushdie dan mengamankan pelaku Hadi Matar yang masih berusia 24 tahun yang berasal dari New Jersey. Rushdi lalu dilarikan ke rumah sakit untuk menjalani perawatan.

Rushdie menjadi sorotan dunia karena karya yang dianggap kontroversial, The Satanic Verses atau Ayat-Ayat Setan (1988). Buku ini dinilai tak menghormati Nabi Muhammad dan menghina umat Muslim.

Buku tersebut berisi soal kejadian dimana Nabi Muhammad telah keliru mengira ayat-ayat yang dibisikkan setan sebagai wahyu.

Sudah sejak lama, Rushdie menerima ancaman dan percobaan pembunuhan. Namun, berulang kali ia berhasil lolos.

Salah satu agensi dari Rushdie, Andre Wylie, mengatakan sampai sekarang Rushdie belum bisa bicara dan menggunakan alat bantu pernapasan. Rushdie juga terancam buta.

"Salman kemungkinan akan kehilangan satu matanya. Saraf di lengannya terputus dan jantungnya ditusuk dan luka parah," ucap Wylie seperti dikutip dari CNN, Minggu (13/8).

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Sumber: CNN Indonesia

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Nekat Merokok di Singapura, Jutaan Rupiah Bisa Melayang

Kamis, 29 September 2022 | 19:50 WIB

Taiwan akan Akhiri Karantina Covid-19

Kamis, 29 September 2022 | 19:30 WIB

Topan Noru Menuju Vietnam, Warga Dievakuasi

Selasa, 27 September 2022 | 17:56 WIB

Topan Nanmadol Landa Jepang, 2,9 Juta Warga Dievakuasi

Minggu, 18 September 2022 | 15:59 WIB

150 Ekor Kucing di China Gagal 'Disantap'

Rabu, 31 Agustus 2022 | 19:11 WIB

Presiden UMNO: Ini Tuduhan Bermotif Politik

Senin, 29 Agustus 2022 | 20:59 WIB

Banjir Pakistan Tewaskan Hampir 1000 Orang

Minggu, 28 Agustus 2022 | 19:30 WIB

IMF Kunjungi Sri Lanka, Bahas Paket Bailout

Kamis, 25 Agustus 2022 | 21:02 WIB

Mantan Imam Masjidil Haram Divonis 10 Tahun Bui

Rabu, 24 Agustus 2022 | 19:12 WIB

Prancis Tolak Klaim Mali Persenjatai Pejuang Islam

Kamis, 18 Agustus 2022 | 21:05 WIB
X