Resepsi Pernikahan Dilarang Lagi karena Covid-19 di China Naik

- Sabtu, 30 Oktober 2021 | 15:26 WIB
Ilustrasi kota di China (Pixabay/binaryscalper)
Ilustrasi kota di China (Pixabay/binaryscalper)

HALUANRIAU.CO, DUNIA - Resepsi pernikahan kembali dilarang di China. Pemerintah Beijing pada Jumat (29/10/2021) mengeluarkan larangan menggelar resepsi pernikahan dan mempersingkat upacara pemakaman, untuk mengendalikan kasus Covid-19 yang naik lagi.

Terbaru, pada Jumat China mengumumkan 48 kasus baru, menjadikan penghitungan menjadi hampir 250 dalam seminggu terakhir. Namun Pemerintah China tidak mau mengambil risiko. Puluhan ribu orang di kota Beijing - yang akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada Februari - di-lockdown setelah beberapa kasus terdeteksi.

Warga harus "menunda pernikahan, mempersingkat permakaman, tidak mengadakan jamuan makan, dan mengurangi pertemuan yang tidak perlu", kata wakil kepala pusat pengendalian penyakit kota, Pang Xinghuo, pada konferensi pers Jumat yang dikutip AFP.

Tempat-tempat wisata selanjutnya akan membatasi kapasitas, sementara resor Universal Studios yang baru dibuka akan memasuki "keadaan pencegahan epidemi darurat", ujar wakil kepala publisitas Beijing, Xu Hejian, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Sementara itu, antrean membentang sampai jalan di luar pusat medis Beijing, ketika orang-orang mematuhi pembatasan yang baru ditingkatkan.

Baca Juga: Istrinya Pamer Uang di TikTok, Kapolres Tebing Tinggi Diperiksa Propam

Pengembang perangkat lunak Tu Anling (24) mengatakan kepada AFP, dia harus tes Covid-19 sebelum diizinkan naik kereta ke Nanjing, sebuah kota yang berjarak 1.000 kilometer di selatan.

"Saya awalnya mengajak bertemu teman-teman di sini (di Beijing), tetapi wabah baru-baru ini membuat banyak orang tiba-tiba mengatakan mereka tidak bisa datang," katanya.

Banyak daerah yang mewajibkan penumpang menunjukkan hasil tes negatif sebelum masuk, terutama dari kota-kota yang baru-baru ini melaporkan kasus.
Para warga lainnya mengatakan kepada AFP bahwa mereka harus tes Covid-19 untuk mengikuti ujian akademik atau profesional. Sekitar setengah dari semua penerbangan di dua bandara utama ibu kota dibatalkan pada Jumat, menurut platform pelacakan China Feichangzhun.

Baca Juga: Covid-19 di China Naik, PPKM Turun Level. Wali Kota: Waspada Gelombang Ketiga!

Halaman:

Editor: Eka Buana Putra

Sumber: kompas.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Topan Noru Menuju Vietnam, Warga Dievakuasi

Selasa, 27 September 2022 | 17:56 WIB

Topan Nanmadol Landa Jepang, 2,9 Juta Warga Dievakuasi

Minggu, 18 September 2022 | 15:59 WIB

150 Ekor Kucing di China Gagal 'Disantap'

Rabu, 31 Agustus 2022 | 19:11 WIB

Presiden UMNO: Ini Tuduhan Bermotif Politik

Senin, 29 Agustus 2022 | 20:59 WIB

Banjir Pakistan Tewaskan Hampir 1000 Orang

Minggu, 28 Agustus 2022 | 19:30 WIB

IMF Kunjungi Sri Lanka, Bahas Paket Bailout

Kamis, 25 Agustus 2022 | 21:02 WIB

Mantan Imam Masjidil Haram Divonis 10 Tahun Bui

Rabu, 24 Agustus 2022 | 19:12 WIB

Prancis Tolak Klaim Mali Persenjatai Pejuang Islam

Kamis, 18 Agustus 2022 | 21:05 WIB
X