Bebaskan Stunting, BOB PT. BSP-Pertamina Hulu dan TP PKK Siak Bantu Makan Tambahan Bagi Balita

- Minggu, 7 Agustus 2022 | 20:01 WIB
 (Sugianto/HRC)
(Sugianto/HRC)

HALUANRIAU.CO, SIAK - Stunting hingga kini masih menjadi salah satu masalah kesehatan yang dihadapi pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Stunting menjadi masalah, sehingga penting adanya pergerakan dari semua pihak untuk bergotong-royong dalam mencegah terjadinya stunting.

Hal itu disampaikan Ketua TP PKK Kabupaten Siak, Rasidah Alfedri dalam acara Penyuluhan Indonesia Bebas Stunting dan Pemberian Makan Tambahan (PMT) kepada 64 Balita untuk 3 bulan, di aula Kantor Camat Tualang pada Sabtu (6/8/2022).

Rasidah menyampaikan ucapan terimakasih atas dukungan bantuan dari Badan Operasi Bersama (BOB) PT. BSP Pertamina Hulu, sehingga anak-anak kabupaten Siak tumbuh sehat dan cerdas serta terbebas dari stunting.

Ia berharap bantuan yang diberikan selama 3 bulan tersebut ada manfaatnya bagi balita di lokus stunting pada diwilayah kerja BOB, seperti di ring 1 Kecamatan Sungai Apit dan Pusako, ring 2 di Kelurahan Mempura dan Kelurahan Perawang.

"Saya berharap bantuan ini ada manfaatnya untuk balita. Malu kita ya ibu-ibu, sudah banyak menerima bantuan jika tidak ada manfaatnya," kata Rasidah.

"Makannya setelah 3 bulan kedepan, saya minta para kader posyandu memantau perkembangan balita dan berharap semua balita yang menerima bantuan sudah tidak stunting lagi," imbuhnya.

Baca Juga: Polsek Tembilahan Hulu Gelar Operasi Kegiatan Kepolisian yang Ditingkatkan, Antisipasi Tuak dan C3

Disampaikannya, 64 balita yang menerima bantuan tersebut berasal dari, 45 anak dari Tualang, 9 dari Sungai Apit, 1 dari Pusako dan 9 dari Mempura. Kemudian untuk penyerahan hari ini untuk stok selama 2 minggu, dan sisa paketnya dititipkan di puskesmas masing-masing yang selanjutnya para kader posyandu membantu untuk menyerahkan kepada keluarga balita.

Menurut Rasidah, pemberian makanan tambahan ini harus setiap hari  diberikan kepada balita, agar menjadi bahan nutrisi dan gizi bagi anak-anak balita.

Lebih lanjut mantan guru SMA 1 Sungai Apit ini mengatakan, jumlah balita stunting sebanyak 1.381 dari 33.745 balita se-Kabupaten Siak berdasarkan laporan EPPGBM bulan Juni. Berdasarkan SK Bupati Siak Nomor 387 terdapat 20 lokus stunting yang tersebar di 14 kecamatan. Jumlah balita penderita stunting terbanyak dari kecamatan Kandis, disusul kecamatan Tualang.

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kunjungi Polsek Bungaraya Kapolres Tekan kan Hal Ini

Minggu, 25 September 2022 | 15:00 WIB

PKK Siak Raih Juara 2 Berkat Makanan Khas Sakai

Rabu, 14 September 2022 | 11:45 WIB
X