Diduga ke Malaysia Tanpa Melewati TPI, 10 WNI dan 1 WNA Ditahan Imigrasi Selatpanjang

- Minggu, 7 Agustus 2022 | 10:50 WIB
Petugas TNI AL menyerahkan 10 orang WNI dan 1 orang diduga WN Malaysia yang hendak bepergian ke luar negeri kepada pihak Kanim Kelas II TPI Selatpanjang (Istimewa)
Petugas TNI AL menyerahkan 10 orang WNI dan 1 orang diduga WN Malaysia yang hendak bepergian ke luar negeri kepada pihak Kanim Kelas II TPI Selatpanjang (Istimewa)

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU - Sebanyak 10 warga negara Indonesia (WNI) dan 1 orang warga negara Malaysia terpaksa berurusan dengan petugas, dan ditahan di Kantor Imigrasi (Kanim) Kelas II TPI Selatpanjang. Mereka disinyalir hendak berangkat ke Malaysia tanpa melalui Tempat Pemeriksaan Keimigrasian (TPI).

Pengungkapan itu bermula dari informasi yang diterima prajurit Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Laut (AL) tentang adanya calon Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang akan ke Malaysia secara ilegal mengunakan kapal speedboat kayu melalui pelabuhan tikus di Pulau Rangsang, Kepulauan Meranti. Informasi itu diterima pada Jumat (5/8).

Sehari setelahnya, sekitar pukul 02.00 WIB, petugas melihat secara visual adanya speedboat yang mengapung. Petugas kemudian melakukan pendekatan serta pemeriksaan.

Saat itu, ditemukan 9 orang calon PMI, 1 orang yang diduga warga negara asing asal Malaysia dan 1 orang warga negara Indonesia (WNI) sebagai anak buah kapal (ABK).

Baca Juga: Turnamen Futsal HUT Provinsi Riau ke 65, WPR Raih Juara 2 Setelah Dikalahkan Sekwan

"Satu lagi diduga tekong speedboat terjun ke laut dan melarikan diri ke pinggir hutan bakau," ujar Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Riau, Mhd Jahari Sitepu dalam siaran pers yang diterima, Minggu (7/8).

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh petugas, kata Kakanwil, sebanyak 11 orang ini diserahkan ke Kantor Imigrasi (Kanim) Kelas II TPI Selatpanjang. Selanjutnya, mereka ditempatkan di ruang deteni untuk proses pemeriksaan.

"Sekira pukul 19.45 WIB pada Sabtu (6/8), Letnan Dua (Letda) Laut Yustine sebagai Komandan Pos TNI AL Selatpanjang telah melaksanakan serahterima 10 orang WNI dan 1 orang diduga WN Malaysia yang hendak bepergian ke luar negeri kepada Kepala Kanim Selatpanjang, Maryana," lanjut Jahari.

Pihaknya, kata Jahari, akan segera menghubungi Konsulat Malaysia di Pekanbaru untuk memeriksa status kewarganegaraan 1 orang Imigran yang mengaku WN Malaysia tersebut.

Halaman:

Editor: Taufik Ilham

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X