Gasak 3 Handphone dan Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap IRT, Pria Paruh Baya Ditangkap Polisi di Inhil

- Jumat, 5 Agustus 2022 | 11:12 WIB
Pelaku inisial IP (30) gasak 3 handphone dan melakukan pelecehan seksual kepada korbannya (Evrizon/HRC)
Pelaku inisial IP (30) gasak 3 handphone dan melakukan pelecehan seksual kepada korbannya (Evrizon/HRC)

HALUANRIAU.CO, TEMBILAHAN - Tidak hanya mencuri di rumah korban, pelaku juga tega melakukan pelecehan seksual terhadap seorang ibu rumah tangga (IRT) di daerah Pulau Kijang, Kecamatan Reteh, Kabupaten Inhil.

Kapolres Inhil, AKBP Norhayat melalui Kasat Reskrim AKP Amru Abdullah, peristiwa itu terjadi pada Kamis (28/7/2) pukul 00:45 WIB dinihari, di rumah korban, inisial RE (35) yang saat itu sedang tidur terlelap bersama anak-anaknya.

"Pelaku inisial IP (30) masuk ke rumah dan mengambil 3 buah handphone milik korban yang terletak diruang tamu. Pelaku juga masuk ke kamar korban dan membuka lemari yang ada didalam kamar tersebut," ujarnya.

AKP Amru memaparkan, saat pelaku membuka lemari, korban terbangun dan melihat aksi pelaku. Tidak ingin korban berteriak, pelaku langsung menghampiri, mencekik leher dan memerintahkan korban untuk diam 'diam nanti ku bunuh, dimana simpan uangmu?', begitu kata pelaku sambil memegang pisau badik di pinggangnya.

Baca Juga: Ikbal Sayuti Temu Ramah Bersama Tokoh-Tokoh Masyarakat di Kecamatan Tembilahan

"Pelaku juga mengeluarkan alat kemaluannya dan melakukan hal tidak senonoh (pelecehan seksual, red) kepada korban hingga mengeluarkan cairan sperma di baju korban. Dirasa tak berdaya, korban menunjukan tempat menyimpan uang dan menyerahkan ke pelaku sebanyak kurang lebih Rp700 ribu," paparnya.

Pelaku lalu pergi melalui pintu samping. Atas kejadian tersebut korban mengalami kerugian sekitar Rp9 juta dan melaporkan ke Polsek Reteh guna dilakukan proses lebih lanjut. Tak lama setelah proses penyelidikan, Pelaku berhasil diamankan Tim Resmob Polres Inhil, pada Jum'at (29/7/22).

"Pelaku berhasil kami amankan saat berada di sebuah Wisma wilayah Tembilahan. Namun karena pelaku melakukan perlawanan, maka tim kami mengambil tindakan tegas dan terukur dengan menembak betis pelaku," jelas AKP Amru.

Setelah diinterogasi, pelaku mengakui perbuatannya yang telah melakukan pencurian dengan kekerasan dan disertai dengan perbuatan pelecehan seksual terhadap korbannya.

"Pelaku beserta barang bukti dibawa ke Polres Inhil untuk dilakukan penyidikan lebih lanjut. Pelaku dikenai Pasal 365 KUHP Jo 289 KUHP dengan ancaman Pidana selama 9 Tahun penjara," tukasnya.

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

IRT di Tembilahan Hulu Ditemukan Gantung Diri

Jumat, 4 November 2022 | 11:35 WIB

PT SAGM Akui Buang Air Perusahaan Turun ke Bawah

Selasa, 11 Oktober 2022 | 14:14 WIB
X