Ketua RW Tak Pernah Teken Surat Tanah yang Diklaim Ingot Ahmad Hutasuhut

- Jumat, 8 Juli 2022 | 20:09 WIB
Pemeriksaan setempat sengketa lahan Ingot Ahmad Hutasuhut dan warga (Dodi/HRC)
Pemeriksaan setempat sengketa lahan Ingot Ahmad Hutasuhut dan warga (Dodi/HRC)

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU - Bowo Yuliadi telah menjabat sebagai Ketua RW 01 di Kelurahan Simpang Tiga, Kecamatan Bukit Raya, Kota Pekanbaru sejak tahun 2014 lalu. Selama menjabat, dia mengaku tidak pernah menandatangani dokumen terkait alas hak kepemilikan lahan yang diklaim Ingot Ahmad Hutasuhut.

Adapun lahan dimaksud berada lingkungannya, tepatnya di Jalan Putri Indah Ujung. Atas lahan tersebut, Ingot yang saat ini menjabat Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (DPP) Kota Pekanbaru itu kemudian melayangkan gugatan perdata ke Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru.

Sejumlah pihak menjadi Tergugat dalam perkara tersebut. Saat ini, proses sidang telah masuk dalam tahap Pemeriksaan Setempat (PS) yang dilaksanakan pada Jumat (8/7) pagi.

Hadir dalam kegiatan itu pihak Penggugat, Ingot Ahmad Hutasuhut bersama kuasa hukumnya. Hadir juga sejumlah pihak Tergugat, di antaranya Darmiwati, dan Putri Arum Ganesa bersama kuasa hukumnya. Bowo juga hadir dalam pelaksanaan PS tersebut.

Dikatakan Bowo, dirinya tidak pernah menandatangani surat tanah milik dari Ingot selaku Penggugat dalam perkara tersebut. Setidaknya itu yang diketahuinya sejak menjabat sebagai Ketua RW di lokasi lahan yang disengketakan tersebut.

Baca Juga: Link Live Streaming Piala AFF U-19 Timnas Indonesia vs Filipina: Marselino Ferdinan Dipastikan Absen

"Dia (Ingot, red) tidak pernah mengajukan untuk pengurusan surat tanah kepada saya, dan saya tidak pernah menandatangani surat tanahnya," ujar Bowo usai pelaksanaan PS.

"Saya sudah jadi RW sejak 2014 hingga sekarang," sambung dia.

Sementara itu, Darmiwati mengatakan lahan yang dipersoalkan Ingot tidak sesuai dengan fakta di lapangan. Selain itu, fakta di lapangan tidak ada terdapat rumah empat pintu sebagaimana yang disampaikan Penggugat. Melainkan di atas lahan itu hanya ada satu rumah yang dulunya ditempati Bunadi, pemilik tanah awal.

“Dari Keterangan dari RW, sekarang itu (lahan yang diklaim milik Penggugat, red) berada di tanah Pak Herman, yang bersebelahan dengan lahan kliennya. Surat tanah atas nama istrinya Katrina Susanti. Maka, kami menyatakan objek yang diperkarakan Penggugat tidak sama. Salah objek mereka," sebut salah seorang Penggugat, Darmiwati melalui Kuasa Hukumnya, Erni Marita.

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ingat, OJK Sebut Pinjol Hanya Boleh Minta Akses Camilan

Kamis, 22 September 2022 | 22:47 WIB

UMRI Terima Kunjungan Belajar 112 Santri IBS Pekanbaru

Senin, 19 September 2022 | 22:46 WIB

Uang Saku Terkuras, Mahasiswa Keluhkan Naiknya Harga BBM

Senin, 19 September 2022 | 15:39 WIB
X