Polres dan Forkopimda Meranti Gelar Apel Siaga Penanganan Karhutla

- Jumat, 1 April 2022 | 15:09 WIB
Istimewa (Nurokhim/HRC)
Istimewa (Nurokhim/HRC)

HALUANRIAU.CO, MERANTI - Polres bersama Pemkab dan forum komunikasi pimpinan daerah (forkopimda) Kepulauan Meranti, Jumat (1/4/2022) pagi, bertempat di Mako Polres Gogok Darussalam, Kecamatan Tebingtinggi Barat, menggelar apel siaga penanganan kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Apel dipimpin langsung Bupati Kepulauan Meranti, H Muhammad Adil; dihadiri Kapolres AKBP, Andi LTG; Danramil 02 Tebingtinggi, Mayor Inf Suratno; Danposal Selatpanjang diwakili Serma Zulfakri, para Asisten Setdakab; Kepala OPD dilingkungan Pemkab Kepulauan Meranti dan PJU Polres.

Muhamad Adil, dalam arahannya menyampaikan bahwa kebakaran hutan dan lahan sudah terjadi berulang kali dari waktu ke waktu. Dampak yang ditimbulkan, sebutnya, sangat merugikan sendi kehidupan masyarakat pada berbagai sisi. Baik itu secara ekonomi, sosial, kesehatan dan berbagai aspek kehidupan lainnya.

"Kita patut bersyukur dua tahun belakangan ini bencana asap di provinsi Riau dapat diatasi. Namun, berdasarkan prediksi BMKG pada tahun ini curah hujan lebih sedikit dibandingkan kondisi tiga tahun terakhir. Kondisi ini disebabkan oleh fenomena Iod dan La Nina Netral, sehingga tidak ada pasokan uap air untuk curah hujan tambahan di wilayah Indonesia," ujarnya.

Baca Juga: Satrenarkoba Polres Rohil Dapati Pengunjung Karaoke See You Kantongi Diduga Narkotika

Lanjut bupati, sejak diberlakukannya status siaga karhutla melalui surat keputusan nomor: SK Karhutla 653/III/2022 tanggal 21 Maret 2022, maka seluruh stake holder terkait harus bahu membahu agar tidak terjadi karhutla secara meluas.

Hal itu juga mengingat dampak yang ditimbulkan dari karhutla ini sangat luas. Mulai dari dampak politik yakni komplain dari negara lain), ekonomi yang diakibatkan hengkangnya investor, sosial kemasyarakatan berupa rust terhadap pemerintah menurun, dan dampak kesehatan dengan terjadinya peningkatan penyakit ISPA.

Berdasarkan data dari BMKG, jelas H Adil, mulai sejak tanggal 1 Januari hingga 9 Maret 2022 ini terdapat sebanyak 416 titik api. Namun yang telah terverikasi sebagai titik api adalah sebanyak 114 titik api dengan luas lahan yang terbakar sebanyak 306,77 hektar.

Sedangkan untuk penegakan hukum dari tanggal Januari sampai dengan Maret 2022, Polda Riau telah menangani sebanyak 2 kasus dengan jumlah tersangka sebanyak 2 orang.

"Untuk itu kita harus proaktif dalam merangkul pengusaha agar dilibatkan dalam pencegahan karhutla melalui program CSR dengan bantuan penyediaan peralatan yang cangggih dan pelatihan. Kemudian, saya juga mengajak dan menghimbau kita semua bersama-sama dan bersinergi dalam menciptakan provinsi Riau bebas asap. Ingat, pantang pulang sebelum padam," pesannya.

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X