Dituding Pernah Ngasih 'Upeti' ke Kajati Riau, Ini Tanggapan Sekdako Pekanbaru

- Jumat, 25 Maret 2022 | 20:25 WIB
Sekretaris Daerah Kota Pekanbaru, Muhammad Jamil (Pekanbaru.go.id)
Sekretaris Daerah Kota Pekanbaru, Muhammad Jamil (Pekanbaru.go.id)

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU - Muhammad Jamil dituding ada mengaku pernah mengantar 'upeti' kepada Kepala Kejaksaan Tinggi Riau, Jaja Subagja. Atas tudingan tersebut, Sekretaris Kota Pekanbaru itu membantahnya.

"Hal itu tidak benar. Itu fitnah," ujar M Jamil saat dikonfirmasi, Jumat (25/3).

Tudingan itu disampaikan Cep Permana Galih, perwakilan dari Aliansi Mahasiswa Pekanbaru Bersuara (AMPB) kepada wartawan usai pertemuan dengan Kajati Jaja Subagja di Kantor Kejati Riau, Selasa (22/3) kemarin. Pertemuan ini guna mengklarifikasi tudingan AMPB sebelumnya yang menyebutkan Kajati Riau, Jaja Subagja diduga menerima suap.

Setelah dilakukan klarifikasi bersama, ternyata tudingan AMPB terhadap Kajati Riau itu tidak benar. Hal itu diakui Cep, dan dia berjanji tidak akan membuat tudingan serupa dalam setiap aksi demonstrasi yang dipimpinnya, untuk masa mendatang.

Masih kepada wartawan, Cep saat itu mengatakan bahwa M Jamil ada mengatakan kepada dirinya, pernah mengantar 'upeti' kepada Kajati Riau. Menanggapi hal itu, M Jamil menegaskan pernyataan Cep itu tidak benar.

"Apapun yang dituduhkan terkait dengan Pak Kajati, itu tidak benar," tegas mantan Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kota Pekanbaru.

"Pertama, Pak Kajati tidak ada yang namanya main-main proyek. Tidak ada beliau ngatur-ngatur proyek (di lingkungan Pemerintah Kota Pekanbaru). Yang kedua, tidak ada namanya bayar upeti. Pak Kajati itu orangnya baik dan sangat baik sekali. Dia tidak pernah ikut campur urusan-urusan kegiatan yang ada Pemko Pekanbaru," sambung M Jamil.

Baca Juga: Nyekar di Makam Orangtua, Basko Dikelilingi Anak Yatim

Menurut M Jamil, Kajati Riau Jaja Subagja pernah menyampaikan untuk tidak melayani permintaan uang, proyek oleh oknum Jaksa atau pegawai maupun pihak lain yang mengatasnamakan pimpinan pihak Kejaksaan. Hal itu tertuang dalam surat imbauan yang ditandatangani oleh Kajati Jaja Subagja pada tanggal 29 Maret 2021.

Surat itu ditujukan kepada Gubernur Riau dan para Walikota atau Bupati yang ada di Provinsi Riau, karena saat itu Korps Adhyaksa itu tengah berusaha untuk bisa meraih predikat Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih Melayani (WBBM).

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

6 Personel Polda Riau Raih Penghargaan Medali PBB

Kamis, 18 Agustus 2022 | 19:21 WIB

Kota Pekanbaru Masuk Penilaian Adipura 2022

Rabu, 17 Agustus 2022 | 16:01 WIB
X