Polda Riau Pastikan Kasus Syafri Harto Segera Tuntas

- Sabtu, 18 Desember 2021 | 13:14 WIB
Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Riau, Kombes Pol Teddy Ristiawan (batik merah) saat menerima tuntutan massa
Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Riau, Kombes Pol Teddy Ristiawan (batik merah) saat menerima tuntutan massa

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU - Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Riau, Kombes Pol Teddy Ristiawan memastikan kasus Syafri Harto bakal segera tuntas.

Hal itu ia sampaikan menanggapi tuntutan demonstrasi mahasiswa UNRI yang menganggap penyelesaian kasus pelecehan seksual Dekan Fisip UNRI ini bertele-tele, Jumat (17/12/2021). 

"Terkait tuntutan soal netralitas kepolisian mengungkap kasus ini, kita sudah netral. Kita terima laporan 5 November 2021. Dalam waktu yang tidak terlalu lama kita berhasil melengkapi berkas dan menjadikan Dekan Fisip (Syafri Harto) tersangka. Itu menunjukkan kita serius menangani kasus ini. Jadi kita tidak main-main sama kasus ini," ujar Teddy kepada massa. 

"Jadi tunggu saja. Berkas sedang dalam proses P19 atau penyidik sedang melengkapi apa yang diminta Kejaksaan. P19 itu kita terima Jumat (10/12/2021) lalu. Mudah-mudahan Rabu atau Kamis (23/12/2021) minggu depan kita bisa mengirimkan berkas ke Kejaksaan kembali. Tunggu saja. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, saya janji, kita selesaikan kasus ini," tambahnya. 

Baca Juga: Pedangdut Senior Imam S Arifin Tutup Usia

Adapun 4 tututan mahasiswa dalam aksi kali ini adalah menuntut Polda Riau bersikap netral dalam menangani kasus pelecehan seksual tanpa intervensi dari pihak mana pun, Polda Riau serius dalam menangani kasus pelecehan tersebut, meminta Polda Riau segera menahan tersangka Syafri Harto karena telah melakukan kejahatan luar biasa, dan terakhir meminta Polda Riau segera melengkapi berkas (P19) yang diminta Kejaksaan. 

Sebelumnya, aliansi mahasiswa UNRI menggelar aksi menuntut keadilan terhadap kasus pelecehan seksual yang dilakukan Dekan Fisip, Syafri Harto kepada mahasiswi bimbingannya. Aksi kali ini dilakukan di Mapolda Riau. 

"Sudah 8 hari belum ada tindak lanjut dari penyidik Polda Riau. Kita mau prosedur ini tidak diperlambat. Kita mau berjalan sebagaimana mestinya. Agar tidak ada lagi pelanggaran moral, pelanggaran norma di kampus," ujar Menteri Hukum dan Advokasi Kesejahteraan Mahasiswa, Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) UNRI, Sandi Purwanto, Jumat (17/12/2021).

Baca Juga: Hati-hati! 15 Kebiasaan Buruk yang Rusak Mental Kamu, Akibatnya Macam-Macam!

Halaman:

Editor: Taufik Ilham

Sumber: riaumandiri.co

Tags

Artikel Terkait

Terkini

M Sabarudi Dilantik Jadi Ketua DPRD Kota Pekanbaru

Selasa, 21 Juni 2022 | 16:45 WIB

Pansus LKPj Tanggapi Laporan Wali Kota Pekanbaru

Selasa, 21 Juni 2022 | 14:15 WIB

Upaya Tirta Siak Dalam Pipa di Jalan Melur Ujung

Jumat, 17 Juni 2022 | 13:52 WIB
X