Akuntabilitas Keuangan dan SDM BUMD Migas di Riau Belum Baik

- Jumat, 18 Februari 2022 | 16:59 WIB
Ilustrasi Migas
Ilustrasi Migas

HALUANRIAU.CO, RIAU - Pemerintah Provinsi Riau sebagai pemiliki saham BUMD yang bekerja disektor Migas, harus mengambil langkah strategis untuk memperbaiki manajemen di tubuh badan usaha plat merah itu.

Menurut Fitra Riau, kondisi akuntabilitas dalam pengelolaan keuangan dan sumberdaya manusia (SDM) pada perusahaan migas saat ini belum baik dan professional.

Manager Advokasi Fitra Riau, Taufik, mengatakan, Fitra Riau bersama masyarakat sangat mendukung, langkah pemerintah daerah untuk mengambil bagian dalam pengelolaan usaha hulu Migas yang menjadi salah satu kekayaan SDA strategis di Riau. Namun, hal yang sangat penting adalah BUMD yang ditetapkan itu harus dikelola dengan baik, professional. Agar kesejahteraan masyarakat yang menjadi tujuan bersama benar-benar dapat tercapai.

“Terdapat dua BUMD yang saat ini menjadi pengelola usaha hulu Migas di Riau, yaitu PT Bumi Siak Pusako, PT Sarana Pembangunan Riau (SPR) Langgak. Kemudian PT. Riau Petrolium sebagai pengelolan PI (Partisipasi Interest) di Blok Siak. Namun, manajemen pengelolaan ketiga perusahaan itu belum dapat dikatakan baik, kredibel dan professional”, tegas Taufik.

Misalnya, PT. Bumi Siak Pusako (BSP), perusahaan pengelola blok Coastal Plains and Pekanbaru (CPP) yang bekerjasama dengan PT. Pertamina Hulu energi (PHE). Merujuk pada Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK RI, atas pengelolaan kegiatan operasional BUMD Migas PT. BSP tahun 2018-2020, menemukan sedikitnya Rp. 39,3 Milyar pengeluaran perusahaan yang bermasalah dan potensi merugikan keuangan negara.

Baca Juga: Perkara Masuk ke Ruangan BK DPRD Riau Tanpa Izin Naik ke Tahap Penyidikan

“Temuan tersebut, berasal beberapa komponen pembiayaan seperti biaya entertainment, perjalanan dinas, pengelolaan dana CSR, biaya promosi perusahaan, sampai kepada pengelolaan gaji. Terdapat beberapa temuan yang berpotensi merugikan negara. Ini harus diperbaiki, apalagi 2022 ini PT. BSP akan menjadi pengelola tunggal Blok CPP”, sebut Taufik.

Masih di PT. BSP, Taufik mengatakan, manajemen pengelolaan sumberdaya manusia (SDM) juga belum professional. Pada beberapa posisi strategis diperusahaan itu ditenggarai diisi oleh orang-orang dekat dengan kekuasaan yang berpotensi konflik off Interest. Begitu juga perwakilan pemerintah (pemilik Saham) dalam struktur komisaris juga masih menggunakan pejabat aktiv pemerintah, yang berpotensi tidak mampu bekerja maksimal, karena banyak yang di urus.

Sementara, BUMD pengelola hulu Migas PT. SPR Langgak, juga ditenggarai memiliki masalah yang sama. Bahkan parahnya perusahaan ini sangat tertutup, public tidak bisa mengakses laporan tahunnya melalui melalui website resmi perusahaan ini. Sehingga public tidak bisa tahu bagaimana kinerja perusahaan ini.

“Seharusnya perusahaan BUMD, apalagi pengelola hulu Migas harusnya lebih professional, terbuka. Laporan perusahaan harus tersedia dan mudah diakses publik”, Jelas Taufik.

Halaman:

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Tags

Artikel Terkait

Terkini

WK CPP Dikelola 100 Persen Daerah

Selasa, 9 Agustus 2022 | 11:03 WIB
X