Kamu Ingin Memelihara Anjing? Berikut Hukumnya dalam Islam

- Sabtu, 29 Januari 2022 | 23:56 WIB
anjing terinfeksi
anjing terinfeksi

HALUANRIAU.CO, PENGETAHUAN - Anjing atau dalam bahasa ilmiah Canis lupus familiaris merupakan hewan yang pada dasarnya buas, namun setelah dijinakan dan dilatih dapat berubah menjadi hewan yang dapat memberikan manfaat bagi manusia.

Dalam Islam, terdapat perbedaan pendapat dalam memelihara anjing, yakni antara hukumnya makruh maupun haram, dimana perbedaan pendapat ini disesuaikan dengan sabda Rasulullah SAW.

Apa hukum memelihara anjing untuk dijadikan sebagai penjaga rumah bagi seorang muslim? Apakah termasuk makruh atau haram?. Berikut penjelasannya:

Baca Juga: Isu Sponsor Bodong Hantam Klub Kaya Raya Inggris, Manchester City

1. Hadis tentang memelihara anjing

Seorang muslim tidak diperkenankan memelihara anjing di rumahnya tanpa adanya tujuan tertentu. Sebagaimana terdapat pada hadis berikut menurut sabda Rasulullah SAW.

مَنِ اتَّخَذَ كَلْباً إِلاَّ كَلْبَ مَاشِيَةٍ ، أوْ صَيْدٍ ، أوْ زَرْعٍ ، انْتُقِصَ مِنْ أجْرِهِ كُلَّ يَوْمٍ قِيرَاطٌ

“Siapa yang memelihara anjing, kecuali anjing untuk menjaga hewan ternak, berburu, dan menjaga tanaman, maka akan dikurangi pahalanya setiap hari sebanyak satu qirath,” (HR Muslim: 1575).

“Rumah mana saja yang memelihara anjing selain anjing untuk menjaga binatang ternak atau anjing untuk berburu, maka amalannya berkurang setiap harinya sebanyak satu qirath,” (HR Muslim: 23 Kitab Al Masaqoh).

مَنِ اقْتَنَى كَلْبًا لَيْسَ بِكَلْبِ مَاشِيَةٍ أَوْ ضَارِيَةٍ ، نَقَصَ كُلَّ يَوْمٍ مِنْ عَمَلِهِ قِيرَاطَانِ

“Barangsiapa memanfaatkan anjing, bukan untuk maksud menjaga hewan ternak atau bukan maksud dilatih sebagai anjing untuk berburu, maka setiap hari pahala amalannya berkurang sebesar dua qirath,” (HR Bukhari: 5480 dan Muslim: 1574).

2. Makna qirath

Menurut laman Muslim, makna dari qirath dalam hadis diperselisihkan oleh para ulama, apakah sama dengan qirath pada pengurusan jenazah yang sebesar gunung ataukah qirath yang berbeda dari pengurusan jenazah.

An-Nawawi menjelaskan bahwa qirath pada hadis di sini tidak dijelaskan dan hanya Allah yang tahu kadarnya.

والقيراط هو مقدار معلوم عند الله تعالى ، والمراد ينقص جزء من أجر عمله

“Qirath adalah kadar yang telah diketahui kadarnya di sisi Allah, maksud hadis ini berkurang pahala amalnya,” (Syarh Muslim 10/342).

3. Anjing pemburu

وَمَا عَلَّمْتُمْ مِنَ الْجَوَارِحِ مُكَلِّبِينَ تُعَلِّمُونَهُنَّ مِمَّا عَلَّمَكُمُ اللَّهُ ۖ فَكُلُوا مِمَّا أَمْسَكْنَ عَلَيْكُمْ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهِ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

“(Buruan yang ditangkap) oleh binatang-binatang buas yang telah kamu ajarkan dengan melatihnya untuk berburu, kamu mengajarkannya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu, maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu melepasnya). Dan bertakwalah kepada Allah sesungguhnya Allah amat cepat hisab-Nya,” (QS Al-maidah: 4).

3. Anjing penjaga rumah

Menurut laman Muhammadiyah, jika terdapat suatu manfaat tertentu yang bersifat halal, maka anjing boleh dimanfaatkan sebagai penjaga rumah.

4. Pahala memelihara anjing

Menurut laman NU, Ibnu Abdil menjelaskan bahwa kualitas pemeliharaan anjing tergantung pada bagaimana perlakuan keseharian kita terhadap hewan peliharaan tersebut. Jika perilaku keseharian kita baik, maka Allah akan memberikan pahala. Tetapi jika perilaku kita buruk, maka Allah akan membalas dengan dosa.

“Terkadang terjadi kelalaian untuk berbuat baik terhadap anjing. Hal ini cukup dilihat dari tangan orang yang memeliharanya. Berbuat baik terhadap anjing bernilai pahala sebagaimana sabda Rasulullah SAW: ‘Pada setiap hati yang basah (makhluk hidup) terdapat pahala.’ Berbuat jahat dengan kezaliman tertentu terhadap anjing bernilai dosa,” (Lihat Ibnu Abdil Barr, Al-Istidzkar Al-Jami’ li Madzahibi Fuqaha’il Amshar, cetakan pertama, juz 27, halaman 194).

5. Keyakinan memelihara anjing

Sebagai seorang muslim sebaiknya merenungkan kembali apa manfaat dari memelihara anjing, jika memang tidak sesuai dengan syarat yang disabdakan oleh Rasulullah SAW, maka lebih baik tidak perlu memelihara anjing.

Demikian penjelasan tentang hukum memelihara anjing penjaga rumah bagi muslim.

Editor: Bilhaqi Amjada A'araf

Sumber: Ayo Indonesia

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Riesca Rose: Saya Bukan Selingkuhan Sule!

Rabu, 10 Agustus 2022 | 19:10 WIB
X